Pages

Monday, December 7, 2009

Ilmu Itu Tidak Bermanfaat Kecuali Bila Sudah Diamalkan

Pada 2/12 yang lalu ana membelek-belek rak yang dipenuhi dengan buku dengat hasrat untuk mecari tajuk yang sesuai untuk artikel ana yang seterusnya dan terjumpa sebuah buku yang bertajuk Ayyuhal Walad (Wahai Anakku yang Tercinta) yang penuh dengan nasihat Imam Al-Ghazali kepada anak muridnya. Aduhai! Sudah 2 tahun buku ini tersimpan di dalam rak. Tidak pernah terdetik didalam hati untuk mecarinya. Saya membelek kembali sebagai refresh ilmu yang sudah dipelajari 2 tahun yang lalu dan terjumpa satu nasihat yang membuatkan ana terus membacanya sehingga habis yang bertajuk ilmu tidak bermanfaat kecuali bila sudah diamalkan.

Amal tanpa ilmu adalah sia-sia dan ilmu tanpa amal adalah gila.

Imam Al-Ghazali berkata kepada anak muridnya:

Wahai anakku yang tercinta,
Janganlah engkau jadi orang muflis pada amalnya dan janganlah engkau jadikan dirimu itu kosong daripada perkara yang berfaedah dan yakinlah bahawasanya semata-mata ilmu itu belum dapat menjamin keselamatan di akhirat kelak.

Perumpamaan bagi ilmu tetapi tidak diamalkan:

Kalau seorang ada memiliki sepuluh pedang yang sangat tajam dan juga bermacam-maccam senjata yang lain lagi dan dia pula adalah seorang yang berani dan sangat cekap dalam peperangan, lalu datang seekor singa yang garang terus menyerangnya. Maka pada pendapat antum, apakah semata-mata memiliki segala senjata tadi tanpa menggunakannya sudah cukup untuk menangkis serangan singa tadi? Sudah tentu tidak. Segala senjata itu baru bermanfaat apabila ianya digunakan oleh tuan empunya senjata itu.



Maka begitulah keadaan seseorang yang telah mengetahui ratusan ribu masalah ilmu tetapi ia tidak beramal dengannya, maka segala ilmunya tidak akan bermanfaat kecuali setelah diamalkan.

Sama pula keadaanya jikalau seseorang itu sakit. Ubat tidak akan bermanfaat jikalau kita tidak meminumnya.




Jadi walaupun antum semua belajar ilmu ratusan tahun lamanya, antum menghimpunkan seribu buah kitab ataupun post beribu-ribu artikel di blog antum maka antum semua masih belum layak mendapat rahmat Allah S.W.T kecuali dengan dapat mengamalkan ilmu tersebut.

Allah Ta’ala berfirman:



(Surah An-Najm:39)


Maksudnya:

Dan sesungguhnya manusia tidak akan mendapat sesuatu, kecuali apa yang diusahakannya.

Sabda Rasulullah saw bermaksud:

"Orang yang berat menanggung seksa pada hari kiamat ialah orang yang berilmu, namun tidak mendapat manfaat daripada ilmunya itu".


Wasiat Ruginya Ilmu tanpa Amal

1. Ilmu mesti disertai dengan amal maka sesiapa yang beramal tahulah dia tentang manfaat ilmu.

2. Ilmu berpanjangan dengan sebab beramal dan jika tidak beramal dengan ilmu maka ia akan bersedih.

3.Ilmu yang tanpa amal ibarat pokok tanpa buah.



4. Setiap bekas menjadi sempit dengan sebab isiannya melainkan ilmu maka bekas ilmu menjadi semakin luas walau pun diisi seberapa banyak sekalipun.

5. Orang alim yang malas beramal dengan ilmunya umpama jarum yang menjahit pakaian untuk menutup aurat orang lain sedangkan dia sendiri tinggal telanjang.

6. Orang alim yang malas beramal dengan ilmunya umpama lilin yang membakar dirinya sendiri untuk menerangi orang lain.

7. Orang alim yang malas beramal dengan ilmunya umpama batu asah yang menajamkan pisau sedangkan dia sendiri tidak mampu memotong.

8. Orang alim yang tidak beramal dengan ilmunya umpama sebiji batu besar yang jatuh menutupi mulut sungai di mana ia sendiri tidak meminum air sungai itu sebaliknya hanya menahan air sungai sungai itu daripada mengalir sehingga dapat diminum dan diambil manfaat oleh orang lain bukan untuk manfaat dirinya sendiri.

Sekian. Wassalam

0 comments:

Post a Comment

Chat Box

SATU TAHUN BLOG!


Make your own Countdown Clocks