Pages

Thursday, December 24, 2009

Perkara Yang Sunat Dilakukan Pada Hari Asyurah

Bismillahirrahmanirrahim...

Hari Asyurah akan berlangsung pada tahun ini pada hari Ahad (27.12.2009). Hari Asyurah adalah hari ke-sepeluh muharram pada kalendar Islam. Padahal Asyura juga bererti kesepuluh. Hari ini juga terkenal kerana peristiwa-peristiwa silam yang berlaku pada tarikh tersebut dan antaranya ialah:


  1. Nabi Adam a.s. bertaubat kepada Allah;
  2. Nabi Idris a.s. diangkat oleh Allah ke langit;
  3. Nabi Nuh a.s. diselamatkan Allah keluar dari perahunya sesudah bumi ditenggelami air bah selama 6 bulan;
  4. Nabi Ibrahim a.s. diselamatkan oleh Allah dari pembakaran Raja Namrud;
  5. Allah menurunkan kitab Taurat kepada Nabi Musa a.s.;
  6. Nabi Yusof a.s. dibebaskan dari penjara;
  7. Penglihatan Nabi Yaakob a.s. yang kabur dipulihkan oleh Allah;
  8. Nabi Ayub a.s. dipulihkan oleh Allah dari penyakit kulit yang dideritanya;
  9. Nabi Yunus a.s. selamat keluar dari perut ikan paus setelah berada di dalamnya selama 40 hari 40 malam;
  10. Laut Merah terbelah dua untuk selamatkan Nabi Musa a.s. dan pengikut-pengikutnya dari tentera Fir’aun;
  11. Kesalahan Nabi Daud a.s. diampuni Allah;
  12. Nabi Sulaiman a.s. dikurniakan kerajaan besar oleh Allah;
  13. Nabi Isa a.s. diangkat ke langit;
  14. Hari pertama Allah ciptakan alam;
  15. Hari pertama Allah turunkan hujan;
  16. Hari pertama Allah turunkan rahmat;
  17. Allah jadikan Arasy;
  18. Allah jadikan Luh Mahfuz; dan
  19. Allah jadikan malaikat Jibril.

Haa.. Banyak tak??


Dalam berlakunya hari Asyurah ini, banyak juga sunat-sunat yang boleh dilakukan pada hari tersebut.



PERKARA YANG SUNAT DILAKUKAN PADA HARI ASYURAH SERTA FADHILATNYA


1. Melapangkan Masa / Belanja anak Isteri. ~ Fahilatnya: Allah akan melapangkan hidupnya pada tahun ini.



2. Memuliakan fakir miskin. ~ Fadhilatnya: Allah akan melapangkan dalam kubur nanti.

3. Menahan marah. ~ Fadhilatnya: Di akhirat kelak Allah akan memasukkan ke dalam golongan yang diredhai.

4. Menunjukkan orang sesat. ~ Allah akan memenuhkan cahaya iman didalam hatinya.

Keterangan: Menunujukkan orang sesat ini bermakna memimpin orang itu ke jalan yang benar. Memberi tahu apa orang apa yang tidak diketahui.

5. Menyapu/ mengusap kepala anak yatim. ~ Fadhilatnya: Allah akan mengurniakan sepohon di syurga bagi tiap-tiap rambut yang disapunya.

Keterangan: Contohnya kalau kita mengusap seorang kepala anak yatim, bersamaan 5000 helai rambut bermakna ada 5000 pohon yang akan tumbuh di syurga kelak. Dan jikalau kita pergi ke majlis anak yatim dimana majlis itu mengumpulkan 200 anak yatim bersamaan:

5000x200=1000000 pohon di syurga. Wow. Jadi taman botanical~lah syurga nanti.

6. Bersedakah. ~ Allah akan menjauhkannya daripada neraka sekadar jauh seekor gagak terbang tak henti-henti dari kecil sehingga mati. Diberi pahala seperti bersedekah kepada semua fakir miskin didunia ini, dan bersedekah pada hari Asyurah, maka Allah akan melapangkan rezekinya sepanjang tahun.

7. Memelihara kehormatan diri. ~ Fadhilatnya: Allah akan mengurniakan hidupnya sentiasa diterangi cahay keimanan.

8. Mandi Sunat. ~ Fadhilatnya: tidak sakit (sakit berat) pada tahun itu.

Lafas niat mandi sunat: sahaja aku mandi sunat hari Asyurah kerana Allah S.W.T..

9. Bercelak. ~ Fadhilatnya: Tidak akan sakit mata tahun itu.

10. Membaca surah Al-Ikhlas. ~ Fadhilatnya: Allah akan memandanginya dengan pandangan rahmat diakhirat kelak.

11. Membaca "HASBUNALLAH HU WA NIKMAL WAKIL, NIKMAL MAULA ANIKMAL NASIR" ~ Fadhilatnya: Tidak meninggal dunia pada tahun ini. Insyallah..

12. Menjamu orang berbuka Puasa. ~ Fadhilatnya: Diberi Pahala seperti memberi sekalian orang islam berbuka puasa.

13. Berpuasa. ~ Fadhilatnya: Diberi pahala seribu kali haji, seribu kali umrah dan seribu kali syahid dan diharamkannya daripada neraka.

Lafas Niat Puasa: Sahaja aku berpuasa esok hari sunat hari asyurah kerana Allah Ta'ala.

Dari Ibnu Abbas r.a. berkata Rasullullah S.A.W. bersabda: "Sesiapa yang berpuasa pada hari Asyurah (10 Muharram) maka Allah akan memberinya pahala 10,000 malaikat dan sesiapa yang berpuasa pada hari Asyurah (10 Muharrram) maka akan diberi pahal 10,000 orang berhaji dan umrah, dan 10,000 orang mati syahid, dan siapa yang mengusap kepala anak-anak yatim pada hari tersebut maka Allah S.W.T. akan menaikkan setiap rambut dengat satu darjat. Dan sesiapa yang memberi makan kepada orang yang berbuka puasa pada orang mukmin pada hari Ayurah, maka seolah-olah dia memberi makan pada seluruh ummat Rasullullah S.A.W. yang berbuka puas dan mengenyangkan perut mereka."

Itu Sahaja yang ana dapatkan kongsikan hari ini. Jazakumullah. Wslm.

Wednesday, December 16, 2009

Selamat Tahun Baru Hijrah








Assalamualaikum.

Pada artikel kali ini saya ingin mengucapkan Selamat Tahun Baru Tahun Hijrah. Pada tahun ini, mulakan azam baru, mulakan target baru dan mulakan langkah yang baru. Harap antum semua dapat memaafkan dosa2 sesiapa yang buat salah kat antum supaya dosa tahun ini tidak melarat sampai ke tahun hadapan. Pada malam akhir tahun dan awal tahun nanti, jangan lupa baca doa akhir dan awal tahun. Ini sedikit tutorial bagaimana baca doa berikut.

Doa akhir tahun boleh dibaca selepas solat Asar pada hari terakhir dalam tahun hijrah.

Doanya



Allah SWT berselawat ke atas penghulu kami Muhammad SAW, ahli keluarga dan sahabat-sahabat baginda dan kesejahteraan ke atas mereka. Wahai Tuhan, apa yang telah aku lakukan dalam tahun ini daripada perkara-perkara yang Engkau tegah daripada aku melakukannya dan aku belum bertaubat daripadanya. Sedangkan Engkau tidak redha dan tidak melupakannya. Dan aku telah melakukannya di dalam keadaan di mana Engkau berupaya untuk menghukumku, tetapi Engkau mengilhamkanku dengan taubat selepas keberanianku melakukan dosa-dosa itu semuanya. Sesungguhnya aku memohon keampunanMu, maka ampunilah aku. Dan tidaklah aku melakukan yang demikian daripada apa yang Engkau redhainya dan Engkau menjanjikanku dengan pahala atas yang sedemikian itu. Maka aku memohon kepadaMu. Wahai Tuhan! Wahai yang Maha Pemurah! Wahai Yang Maha Agung dan wahai Yang Maha Mulia agar Engkau menerima taubat itu dariku dan janganlah Engkau menghampakan harapanku kepadaMu Wahai Yang Maha Pemurah. Dan Allah berselawat ke atas penghulu kami Muhammad, ke atas ahli keluarga dan sahabat-sahabatnya dan mengurniakan kesejahteraan ke atas mereka.


Barangsiapa yang membaca doa akhir tahun ini, maka syaitan akan berkata: "Hampalah kami di sepanjang tahun ini".

Doa awal tahun boleh dibaca selepas solat maghrib.

Doanya



Allah SWT berselawat ke atas penghulu kami Muhammad SAW, ahli keluarga dan sahabat-sahabat baginda dan kesejahteraan ke atas mereka. Wahai Tuhan, Engkaulah yang kekal abadi, yang qadim. yang awal dan ke atas kelebihanMu yang besar dan kemurahanMu yang melimpah dan ini adalah tahun baru yang telah muncul di hadapan kami. Kami memohon pemeliharaan dariMu di sepanjang tahun ini dari syaitan dan pembantu-pembantunya dan tentera-tenteranya dan juga pertolongan terhadap diri yang diperintahkan melakukan kejahatan dan usaha yang mendekatkanku kepadaMu Wahai Tuhan Yang Maha Agung dan Maha Mulia. Wahai Tuhan Yang Maha pengasih dari mereka yang mengasihi dan Allah berselawat ke atas penghulu kami Muhammad. Nabi yang ummi dan ke atas ahli keluarga dan sahabat-sahabatnya dan kesejahteraan ke atas mereka.


Barangsiapa yang membaca doa awal tahun ini, insya Allah dirinya akan terpelihara daripada gangguan dan godaan syaitan di sepanjang tahun tersebut

So anyway, mantapkan iman dalam hati, tsabatkan diri, terapkan ciri-ciri pemimpin dalam diri dan perjuangkan agama Islam yang Suci. Sekian Wassalam. Ma’as Salamah. V_V


Dapatkan Mesej Bergambar di Sini

Monday, December 7, 2009

Ilmu Itu Tidak Bermanfaat Kecuali Bila Sudah Diamalkan

Pada 2/12 yang lalu ana membelek-belek rak yang dipenuhi dengan buku dengat hasrat untuk mecari tajuk yang sesuai untuk artikel ana yang seterusnya dan terjumpa sebuah buku yang bertajuk Ayyuhal Walad (Wahai Anakku yang Tercinta) yang penuh dengan nasihat Imam Al-Ghazali kepada anak muridnya. Aduhai! Sudah 2 tahun buku ini tersimpan di dalam rak. Tidak pernah terdetik didalam hati untuk mecarinya. Saya membelek kembali sebagai refresh ilmu yang sudah dipelajari 2 tahun yang lalu dan terjumpa satu nasihat yang membuatkan ana terus membacanya sehingga habis yang bertajuk ilmu tidak bermanfaat kecuali bila sudah diamalkan.

Amal tanpa ilmu adalah sia-sia dan ilmu tanpa amal adalah gila.

Imam Al-Ghazali berkata kepada anak muridnya:

Wahai anakku yang tercinta,
Janganlah engkau jadi orang muflis pada amalnya dan janganlah engkau jadikan dirimu itu kosong daripada perkara yang berfaedah dan yakinlah bahawasanya semata-mata ilmu itu belum dapat menjamin keselamatan di akhirat kelak.

Perumpamaan bagi ilmu tetapi tidak diamalkan:

Kalau seorang ada memiliki sepuluh pedang yang sangat tajam dan juga bermacam-maccam senjata yang lain lagi dan dia pula adalah seorang yang berani dan sangat cekap dalam peperangan, lalu datang seekor singa yang garang terus menyerangnya. Maka pada pendapat antum, apakah semata-mata memiliki segala senjata tadi tanpa menggunakannya sudah cukup untuk menangkis serangan singa tadi? Sudah tentu tidak. Segala senjata itu baru bermanfaat apabila ianya digunakan oleh tuan empunya senjata itu.



Maka begitulah keadaan seseorang yang telah mengetahui ratusan ribu masalah ilmu tetapi ia tidak beramal dengannya, maka segala ilmunya tidak akan bermanfaat kecuali setelah diamalkan.

Sama pula keadaanya jikalau seseorang itu sakit. Ubat tidak akan bermanfaat jikalau kita tidak meminumnya.




Jadi walaupun antum semua belajar ilmu ratusan tahun lamanya, antum menghimpunkan seribu buah kitab ataupun post beribu-ribu artikel di blog antum maka antum semua masih belum layak mendapat rahmat Allah S.W.T kecuali dengan dapat mengamalkan ilmu tersebut.

Allah Ta’ala berfirman:



(Surah An-Najm:39)


Maksudnya:

Dan sesungguhnya manusia tidak akan mendapat sesuatu, kecuali apa yang diusahakannya.

Sabda Rasulullah saw bermaksud:

"Orang yang berat menanggung seksa pada hari kiamat ialah orang yang berilmu, namun tidak mendapat manfaat daripada ilmunya itu".


Wasiat Ruginya Ilmu tanpa Amal

1. Ilmu mesti disertai dengan amal maka sesiapa yang beramal tahulah dia tentang manfaat ilmu.

2. Ilmu berpanjangan dengan sebab beramal dan jika tidak beramal dengan ilmu maka ia akan bersedih.

3.Ilmu yang tanpa amal ibarat pokok tanpa buah.



4. Setiap bekas menjadi sempit dengan sebab isiannya melainkan ilmu maka bekas ilmu menjadi semakin luas walau pun diisi seberapa banyak sekalipun.

5. Orang alim yang malas beramal dengan ilmunya umpama jarum yang menjahit pakaian untuk menutup aurat orang lain sedangkan dia sendiri tinggal telanjang.

6. Orang alim yang malas beramal dengan ilmunya umpama lilin yang membakar dirinya sendiri untuk menerangi orang lain.

7. Orang alim yang malas beramal dengan ilmunya umpama batu asah yang menajamkan pisau sedangkan dia sendiri tidak mampu memotong.

8. Orang alim yang tidak beramal dengan ilmunya umpama sebiji batu besar yang jatuh menutupi mulut sungai di mana ia sendiri tidak meminum air sungai itu sebaliknya hanya menahan air sungai sungai itu daripada mengalir sehingga dapat diminum dan diambil manfaat oleh orang lain bukan untuk manfaat dirinya sendiri.

Sekian. Wassalam

Monday, November 30, 2009

Berkasih Sayang Kerana Allah




Assalamualaikum. Sekali lagi, ana bersyukur ke hadrat Illahi kerana hari ini kita dapat bersua kembali dan dengan inilah kita dapat menjalinkan & mengukuhkah ukhuwwah anatara ana, antum & Allah. Bukan itu sahaja, antum juga telah berusaha untuk ke blog ini untuk kita sama-sama memperbetul & memperbaiki apa yang kurang dalam diri kita. Sebelum itu, saya menyeru supaya antum memperbetulkan niat antum sebelum membaca artikel ini kerana Allah S.W.T..

Rasullullah S.A.W. pernah bersabda:
"Sesungguhnya dalam kalangan hamba Allah,ada manusia yg bukan para nabi dan bukan pula para syuhada,tetapi para nabi dan syuhada cemburu kpd mereka di Hari Kiamat kerana kedudukan mereka di sisi Allah.


Para sahabat bertanya,
“Wahai Rasulallah,beritahulah kpd kami siapakah mereka itu?”

Rasulallah pun menjawab,
“Merekalah kumpulan manusia yg saling berkasih sayang kerana Allah bukan kerana hubungan keluarga dan bukan pula kerana harta yg saling mereka berikan.Demi Allah,sesungguhnya muka mereka bercahaya dan mereka berada di atas cahaya.Mereka tidak takut apabila manusia berasa takut dan mereka tidak berdukacita apabila manusia lain berdukacita.”


Maksudnya disini jikalau kita ingin berkasih sayang mestilah kerana Allah S.W.T (seperti Niat).

Ada 7 Golongan yang akan dilindungi oleh Allah S.W.T. pada Hari Kiamat kelak.. dan golongan yang kelima ialah

Kemudian yang kelima, orang yang saling mencintai karena Allah, bertemu karena Allah, berpisah karena Allah.

@ Bila ada kasih sayang kerana Allah S.W.T., Allah akan memupuk ukhwwah didalam hati.
@Berkasih sayang kerana Allah S.W.T. is dia lebih pentingkan sahabat daripada diri kita sendiri… Not Selfish…



Bila kita berkawan dengan seseorang mestilah Niat Kerana Allah S.W.T.

Sebenarnya, kawan kita di dalam kelas, di tempat kerja, di dalam kampung itu semua sebenarnya kita hanya berkawan atas dasar kita hanya mengenali mereka dan mereka classmate kita, orang yang bekerja dengan kita dan orang yang tinggal dalam kampung yang sama dengan kita… Tidak pernah terdetik pun di dalam hati kita bahawa kita menjalinkan ukhuwwah kerana Allah S.W.T… Cuba antum renungkan…

Ana nak tanya antum semua… Mengapa Saidina Ali, Saidina Abu Bakar dan yg lain dipanggil sahabat nabi… Kenapa tidak teman nabi??? Ataupun Rakan nabi??? Mari sama-sama kita singkap dan ungkap apa yang tersirat & tersurat disebalik kalimah istimewa yakni sahabat…

Terdapat 5 rank di dalam perbuatan menjalinkan ukhuwwah, yakni:

1) Sahabat
2) Rakan
3) Teman
4) Kawan
5) Kenalan

Dalam kelima-lima rank ni, ada banyak perbezaannya.

Kenalan - Insan yang hanya mengenali kita.

Kawan - Seorang insan yang kita kenal dalam satu group. E.g. dalam team bola sepak, dalam team business yang sama.

Teman - Macam kekasih kita. Selalu berjumpa.

Rakan - Insan yang bersama-sama kita diwaktu suka sahaja. Apabila kita sakit, jatuh miskin, dan sebagainya, lesap entah kemana.

Sahabat - Insan yang selalu keep in touch dengan kita. Faham perasaan kita. Jarang sakitkan hati kita. Sahabat yang baik akan menegur apabila kita membuat kesilapan. Bersama dengan kita tidak kira suka ataupun duka.

So, dalam kelima-lima rank ni rank yang terunggul dan teratas ialah rank SAHABAT.
Dan Rank yang terbawah sekali ialah kenalan…

-Adakah anda sudah sampai di takat sahabat?

Sekarang kita sudah pun tahu kenapa Saidina Abu Bakar dan lain-lain dipanggil para Sahabat. Saidina Abu Bakar sanggup berkorban apa sahaja bahkan nyawanya sekali untuk Nabi Muhammad S.A.W.. Ini dapat dibuktikan dalam kisah Abu Bakar As-Siddiq dipatuk ular didalam Gua Hira’. Abu Bakar sanggup menahan kesakitan bias ular yang telah mematuknya supaya Nabi Muhammad S.A.W. tidak terbangun daripada tidurnya.



Jikalau kita berkasih sayang kerana Allah S.W.T., insyaallah, Allah akan mengukuhkan lagi ukhuwwah diantara kita.

Dalam menjalinkan ukhuwwah kerana Allah S.W.T., janganlah kita menerapkan sifat-sifat tersebut kerana sifat-sifat tersebut boleh merenggangkan dan menggoyahkan ukhuwwah …



Last But Not Least, berkasih sayanglah kerana Allah S.W.T.. Harap anda mendapat input-input yang positif daripada artikel saya ini. Jazakallah hu khairan kathiran kepada Abang Zikri dan Abang Aiman Hazim kerana memberi saya ilham-ilham untuk membuat artikel ini. Saya teringat pesan Abang Zikri, "Tali keluarga senang nak sambung susah nak putus, tali persahabatan senang nak putus susah nak sambung". Jadi, jagalah hubungan kita dengan manusia. Semoga berjumpa lagi. Wa illal liqa’.




Sunday, November 22, 2009

Ibadah Yang Baik Dimulai Dengan Niat Yang Baik


- Pembuka Bicara

Pada hari yang mulia ini, ana akan menceritakan satu topik yang asas dalam agama Islam. Tajuk artikel ana pada hari ini ialah Ibadah Yang Baik dimulai dengan Niat Yang Baik.. Sebenarnya pada hari ini ana ingin menekankan Frasa Niat Yang Baik...

Niat adalah suatu lafaz di dalam hati dan menjadi syarat sah sesuatu ibadah seperti solat, puasa dan mengerjakan haji. Ini bermaksud sesuatu ibadah tidak akan sah jika kita tidak niat sebelum melakukan sesuatu ibadah.

Jika menglafazkan dengan mulut, itu bukan namanya niat tetapi lafaz tapi kita melafazkannya di dalam hati maka baru namanya niat. Ini bermakna tempat niat adalah di hati bukan mulut, ‘fi qolbu wa la famu’. Dan waktu niat adalah sebelum melakukan ibadah bukan masa melakukan atau selepas melakukan ibadah.
Habis sudah muqaddimah kita fasal niat.

Sekarang, apa yang Di maksudkan dengan “Ibadah Yang Baik dimulai dengan Niat Yang Baik”? Niat terbahagi kepada dua yakni niat kerana Allah S.W.T. dan niat bukan kerana Allah S.W.T..

Jika setiap perbuatan dimulai dengan niat kerana Allah S.W.T., perbuatan kita akan menjadi ibadah. Sebagai contoh, kita sedang main bola... Sebelum bermain bola, kita niat kerana Allah S.W.T., maka perbuatan bermain bola tadi akan menjadi sesuatu ibadah yakni akan mendapat pahala dari Allah S.W.T. dan bukan satu perbuatan yang melaghakan...

TAPI jika sesuatu perbuatan dilakukan dimulai dengan niat bukan kerana Allah S.W.T., tetapi kerana ingin dapat pahala, ingin masuk syurga, ingin menunjuk-nunjuk & sbgnya, maka sia-sia lah perbuatannya dan akan menjadi satu perbuatan yang melaghakan...

Sebelum itu ingatlah....


Dapatkan Mesej Bergambar di Sini


Justeru dalam hadis daripada Umar bin al-Khattab r.a, beliau berkata: Rasulullah
s.a.w bersabda:

“Sesungguhnya setiap amalan itu hanya dengan niat. Dan sesungguhnya setiap orang hanya mendapat balasan mengikut apa yang diniatkan. Sesiapa yang berhijrah untuk mencari duniawi atau untuk mendapatkan wanita yang ingin dikahwini, maka (pahala) hijrahnya itu mengikut niatnya.” (Riwayat Al-Bukhari)

Ana ingin menceritakan suatu kisah persis dengan tajuk kita pada hari ini...

Pada zaman dahulu, ada seorang khalifah (lupa namanya, kita anggap namanya Ahmad) yang tinggal di sebuah kampung dimana semua penduduk kampungnya tidak menyembah Allah tetapi mereka menyembah & memuja satu pokok yang besar yang tumbuh di dalam kampungnya. Hanya dia seorang insan yang dapat hidayah daripada Allah dan dia sahaja yang menyembahkan kepada-Nya.

Pada suatu hari, dia nekad untuk menebang pokok itu supaya orang-orang kampung tidak lagi menyembah pokok itu dengan niat kerana Allah S.W.T.. Selepas siap membawa peralatan-peralatan untuk menebang pokok itu, dia pun pergi ke pokok itu. Semasa dalam perjalan menuju ke pokok itu, ada seekor syaitan berubah menjadi manusia lalu berkata,

“Wahai Ahmad, janganlah kamu menebang pokok ini. Jika kamu turuti kata-kataku, maka perolehlah kamu wang emas setiap pagi yang akan aku hantarkan ke rumah kamu,” kata syaitan yang durjana itu.

Khalifah itu pun bersetuju dan tidak jadi hendak menebang pokok itu lalu pulang ke rumah. Pada keesokan paginya, selepas bangun dari tidur, dia mendapati beberapa keping wang emas ada diatas mejanya. Dia berasa sungguh seronok dan tidak sabar untuk mendapat kepingan emas yang seterusnya pada keesokan harinya. Pada keesokan harinya, dia berasa terkejut apabila tiada 1 keping emas pun di atas mejanya. Dia sungguh marah, lalu membawa semua peralatan untuk menebang pokok untuk menebang pokok yang besar itu. Seperti kelmarin, dalam perjalanan syaitan menjelma menjadi manusia dan berkata,

“Jangan tebang pokok ni, wahai Ahmad,” kata syaitan kepada Khalifah itu.
“Ah, kau telah menipu aku. Jadi aku nak tebang pokok ni,” kata Khalifah itu dengan marahnya kepada syaitan

Syaitan menjawab,
“Adakah masih kau ingat, kelmarin, kamu ingin tebang pokok ini supaya penduduk kampung ini tidak menyembah pokok ini dengan niat kerana Allah S.W.T., tetapi hari ini kamu ingin menebang pokok ini bukan kerana Allah S.W.T. tetapi kau tidak mendapat kepingan emas daripadaku. Jadi perbuatan kamu menebang pokok ini sama sekali tidak diredhai Allah.”

Khalifah itu terdiam dan memikirkan bahawa kata-kata syaitan itu benar lalu pulanglah dia ke rumahnya.


So, konklusinya, tetapkanlah niat dalam hati kerana Allah S.W.T dan jangan ubah niat disebabkan benda yang remeh-temeh.

Ana ingin memberitahu bahawa kadangkala niat sahaja juga boleh mendapat pahala. Sebagai contoh, kita berniat ingin melakukan kebaikan kerana Allah S.W.T., tetapi dalam perjalanan ingin membuat kebaikan datangnya keuzuran seperti sakit & meninggal dunia, maka pahala akan diterima berdasarkan apa yang kita niatkan.

Tetapi ingat, niat kerana Allah Ta’ala tidak boleh di apply kan pada perbuatan-perbuatan yang buruk. Sebagai contoh ‘Sahaja aku mencuri duit ini kerana Allah Ta’ala’. Agak teruk bunyinya.

So, Kesimpulannya dari Artikel ini ialah,
*Setiap perbuatan perlulah dimulai dengan niat kerana Allah S.W.T
*Perbuatan yang dilakukan dengan niat kerana Allah S.W.T. akan menjadi ibadah yakni akan peroleh pahala dari Allah S.W.T..
*Sesungguhnya perbuatan yang dilakukan kerana Allah S.W.T., perbuatannya akan diredhai Allah.

Last but not least, ana ingin menyeru supaya selepas anda membaca artikel ini, setiap perbuatan anda dimulai dengan niat kerana Allah Ta’ala. Sesungguhnya ada banyak hikmah jika kita berniat kerana Allah. Ingat ia sodiki wa sodikati, IBADAH YANG BAIK DIMULAI DENGAN NIAT YANG BAIK.

Sekian, Wassalam.


-Niat Mestilah Ikhlas

Friday, November 20, 2009

Cuti Sekolah Datang Lagi!!!

Alhamdullilah syukur ana ke hadrat illahi kerana dengan limpah dan kurnianya ana dapat membuat lagi satu artikel selepas sekian lamanya tidak menunjukkan bayang. Dengan ini dapat lagi kita kuatkan & teguhkan ukhuwwah dan muhibbah antara kita dan Allah S.W.T.. Pada hari ini ana ingin bercakap serba sedikit tentang cuti sekolah…

Dalam cuti sekolah ni, ana menyeru marilah kita sama-sama mengisi masa lapang dengan perkara-perkara yang berfaedah. Kalau Antum mengisi masa lapang dengan membuat perkara-perkara yang berfaedah seperti berdakwah, pergi ke kem-kem motivasi, atau membuat perancangan-perancangan untuk tahun hadapan untuk meningkatkan iman & ukhuwwah dengan niat kerana Allah S.W.T. nescaya masa hadapan anda akan cerah seperti matahari yang menyinari bumi selepas hujan dengan dihiasi pelangi.. Tetapi jika Antum mengisi lapang dengan perkara yang x berfaedah seperti membuat larangan Allah, selalu menonton hiburan di tv , dan menggunakan internet twenty-four seven dengan mengabaikan perkara-perkara yang penting maka termasuklah anda dalam orang-orang yang kerugian. Firman Allah S.W.T. dalam Surah Al-Asr:



Jika kita sebagai anak-anak menonton hiburan-hiburan di televisyen, peratusan untuk kita meniru dan mengikut ikon-ikon selebriti dengan membuat perkara-perkara yang dilarang oleh Allah S.W.T seperti memakai pakaian menjolok mata adalah sungguh tinggi. Jadi kita sebagai anak-anak perlulah berusaha mencari perbuatan yang bermanfaat kepada diri kita mahupun keluarga, masyarakat dan negara. Bagi Ibu Bapa pula perlulah selalu mengawasi perbuatan yang dilakukan oleh anak-anak. Didiklah anak-anak seperti mana Luqman menasihati anaknya:

“Hai Anakku, Dirikanlah solat dan suruhlah (manusia) mengerjakan yang baik dan cegahlah (mereka) dari perbuatan yang mungkar dan bersabarlah terhadap apa yang menimpa kamu. Sesungguhnya yang demikian itu termasuk hal-hal yang diwajibkan (oleh Allah).”
(Surah Al-Luqman : 17)

Selain terpengaruh dengan hiburan dalam televisyen, kita bagi anak-anak akan mulai terpengaruh dengan sesetengah masyarakat di Malaysia seperti Kumpulan Shuffle & Skin Head jika kita tidak mengisi lapang dengan perkara yang berfaedah. Persis hadis Kanjeng Nabi yang diriwayatkan oleh Abu Musa. Beliau bersabda, “Sesungguhnya perumpamaan berkawan dengan orang saleh dan berkawan dengan orang jahat, adalah seperti seseorang yang membawa minyak misik (minyak wangi) dan seseorang yang meniup dapur tukang besi. Bergaul dengan pembawa minyak wangi, ada kemungkinan ia akan memberimu, atau kamu ingin mem¬belinya, atau sekurang-kurangnya engkau memperoleh keharuman aroma minyak wangi itu. Sedangkan bergaul dengan tukang besi, pakaian¬mu bisa terpercik apinya atau sekurang-kurangnya terkena abunya atau bau¬nya yang tak sedap.”

Kesimpulannya
# Kita sebagai insan, perlulah mengisi masa lapang dengan melakukan perkara-perkara yang berfaedah & bermanfaat kepada diri, keluarga, masyarakat & negara.
#Ibu Bapa perlulah melipat gandakan pemerhatian kepada anak-anak..
#Tanggungjawab Ibu Bapa ialah perlulah mendidik anak-anak dengan perkara-perkara yang asas dalam Islam.
#Kemantapan Aqidah Perlu Dijuangkan

So, Itu sajalah artikel untuk masa ini. Moga-Moga Kita akan mendapat satu Impak untuk Memantapkan Iman & Aqidah dan Mengubah Diri Kita. Sama seperti Firman Allah:

“Allah Tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum itu kecuali mereka mengubah nasib diri mereka sendiri.”
Sekian Selamat Bercuti, Wassalam.




Sunday, October 25, 2009

Doa untuk Ibu Bapa buka Rezeki untuk kita???









Dato' Dr. Fazilah Kamsah pernah berkata..... .

" setiap pagi sedekahkan al-fatihah kepada kedua ibu bapamu ( tak kira
masih hidup @ telah tiada )"......... nescaya pintu rezekimu akan
terbuka buat kamu...

Berdasarkan Hadith Nabi :
"Tidak akan terputus rezeki seseorang selagi dia tidak meninggalkan
doa kepada kedua orang tua nya dalam sehari"

Huraian hadith:
- jangan sesekali meninggalkan doa kepada kedua ibubapa (baik yang
hidup mahupun yang sudah tiada )
- Allah akan memurahkan rezeki kepada mereka yang tidak putus berdoa
kepada kedua ibu bapa (walaupun ada ibu bapa yang leka, doakan agar
mereka berubah)
- Ingatlah bahawa keredhaan ibu bapa adalah keredhaan Allah
- Semasa berdoa, berdoalah dengan bersungguh2. ....tadah tangan dan
bayangkan wajah kedua orang tua k ita , termasuk guru2 k ita dan
mereka yang banyak menolong k ita (berdoa perlu benar2 bersungguh2)
- Mereka yang lupa berdoa kepada kedua orang tua, akan disempitkan
rezeki oleh Allah

Kesimpulannya:
- Bagi yang berniaga, tak perlu ada ilmu pelaris..... . Cuma jangan
lupa doakan ibu bapa k ita setiap hari
- Rezeki bukan sahaja berupa wang ringgit, tetapi segala nikmat yang k
ita dapat dari Allah (e.g. makan, kesihatan, kasih sayang, ilmu dsb nya..)
InsyaAllah
Berusaha dan bertawakal.. ....insyallah , - rezeki itu bukan kerana ada
sijil SPM, (kata Azmil Mustapha)... ..Mari kita cuba .Allahhuakhbar. ..

Insya Allah

Allahu Akbar !

Saturday, October 24, 2009

Demam: Percikan Api Neraka?




Pernah tak demam masa kita zaman budak-budak dulu? Mesti pernah dan apa yg mak kita akan buat? Bawa kita pergi jumpa doktor atau mak sendiri jadi doktor di rumah? Ada tak mak kita ambil tuala kecil, kemudian rendamkan dalam air asam jawa, pastu mak kita pun letak atas dahi kita. Ada tak? Semestinya ada. Betul tak wahai sahabat-sahabat sekalian?

Jadi di sini saya nak kongsi sedikit tentang ilmu FIQH PERUBATAN.


APA PETUNJUK RASULULLAH S.A.W UNTUK RAWATAN DEMAM?


Daripada Ibn Abbas r.a, Nabi s.a.w bersabda: Sesungguhnya demam adalah daripada percikan api neraka, kerana itu sejukkanlah badan yang demam itu dengan air, atau baginda dengan kata lain adalah air zam-zam. Bagaimana caranya? Begini, renjislah air kepada tubuh atau berendam di dalam air.


Daripada Anas bin Malik, Rasulullah s.a.w bersabda: Apabila salah seorang daripada anda demam, hendaklah merenjiskan air sejuk ke atas tubuh badannya sebanyak tiga malam pada waktu sahur.


Daripada hadis Nafi' bin Jubir, katanya Rasulullah s.a.w bersabda: Apabila salah seorang daripada anda demam, sesungguhnya demam itu adalah sebahagian daripada api neraka, hendaklah memadamkannya dengan air sejuk. Hendaklah berendam dalam sungai yang mengalir, mengadap aliran air selepas solat subuh dan sebelum naik matahari dan hendaklah membaca Basmalah. Hendaklah berendam selama tiga kali selama 3 hari. Jika tak sembuh cubalah sebanyak 5x,7x atau 9x. Sesungguhnya ia tidak akan melebihi daripada 9x InsyaAllah.


Daripada Jabir r.a katanya: Rasulullah s.a.w pernah menemui Ummu al-Sa'ib kerana melawatnya. Baginda bersabda: "Kenapa anda menggigil? Jawabnya: Demam dan tidak ada keberkatan daripada Allah padanya. Sabda baginda s.a.w: Jangan mencaci demam, kerana sesungguhnya ia menghapuskan kesalahan anak Adam, sebagaimana mesin penghembus api menghapuskan karat-karat pada besi.


Last but not least, rupa-rupanya petua orang-orang tua dahulu sebenarnya sesetengahnya ada tertulis dalam hadis Nabi s.a.w. Sebab itulah Nabi Muhammad s.a.w bersabda yang maksudnya: "Setiap penyakit itu ada penawarnya kecuali mati".


Thursday, September 17, 2009

Mengumpat Itu Lebih Teruk Dari Berzina??!!!

Hayatilah Komik Di Bawah....


Rasullullah S.A.W. bersabda:

"Jauhkan diri kamu daripada mengumpat, maka bahawasanya mengupat itu lebih keras daripada berzina. Bahawasanya seseorang itu zina, kemudian taubat ia maka deterima Allah akan taubatnya dan bahawasanya seseorang yang mengupat tiada diampun akan dosanya hatta pengampun baginya ialah orang yang diumpatnya."

SO anda dah tengok dah hadis ini, jauhilah mengumpat-mengumpat ni... Kerana mengumpat itu lebih teruk dari berzina... Kalau anda dah terumpat orang, mintalah keampunan kepadanya...



Chat Box

SATU TAHUN BLOG!


Make your own Countdown Clocks